• Home
  • Kilas Global
  • Arkeolog mengira mereka telah menemukan kota sinode alkitabiah Sodom
Senin, 22 Januari 2018 19:01:00

Arkeolog mengira mereka telah menemukan kota sinode alkitabiah Sodom

Loading...
DUNIA, JAZIRAH, - Arkeolog percaya bahwa mereka telah menemukan kota Sodom yang misterius di Tall el-Hammam, sebuah lokasi penggalian di Yordania.
 
Tim yang dipimpin oleh Steven Collins, telah menggali di situs ini sejak tahun 2005 dan sejak menemukan struktur istana, menara dan struktur pertahanan. Struktur ini termasuk dinding setinggi 10 meter dan lima meter, serta gerbang, menara dan plaza.
 
Collins mengatakan bahwa untuk menemukan kota yang dibakar Allah karena dosa penduduknya, tim tersebut mencari kota terbesar di Kikkar timur yang ada pada Zaman Perunggu Tengah, saat Abraham dan Lot, keponakannya tinggal.
 
Tall el-Hammam, katanya, lima sampai 10 kali lebih besar dari situs Zaman Perunggu lainnya di seluruh wilayah. Ditemukan di Lembah Yordan selatan, atau delapan mil timur laut Laut Mati. Salah satu karakteristik geografisnya adalah gundukan besar yang mendominasi bentang alam. Ini rupanya memiliki kota yang lebih rendah dan sebuah kota atas untuk menunjukkan perbedaan kelas ekonomi.
 
Kota atas, tempat tinggal orang kaya, memiliki benteng untuk melindungi penduduknya yang makmur. Untuk membangun benteng ini, jutaan batu bata dan tenaga kerja digunakan, Collins menceritakan Popular Archaeology. Perlindungan itu bukan hanya untuk rumah tapi juga istana penguasa, kuil dan bangunan administrasi.
 
Catatan Alkitab tentang hari-hari terakhir Sodom adalah tentang kegagalan malaikat, menyamar sebagai manusia, untuk menemukan 10 orang benar, kecuali Lot, yang diperintahkan untuk melarikan diri dari kota yang telah hancur oleh api sementara orang-orang menjadi tiang garam, termasuk Lot's Istri yang melihat ke belakang saat Sodom sedang terbakar.
 
Interpretasi oleh berbagai kelompok tentang dosa penghuni Sodom bervariasi, karena tidak ramah terhadap orang asing untuk memperkosa pria, begitulah seks anal atau sodomi mendapatkan namanya. Alkitab juga mengatakan bahwa Tuhan menghancurkan Sodom dan kota lain, Gomora, dengan belerang.
 
Dalam apa yang tampaknya menguatkan dengan catatan yang tertulis dalam kitab Kejadian, kitab pertama dari Alkitab Kristen, "kehidupan di kota tampaknya tiba-tiba berhenti menjelang akhir Zaman Perunggu Tengah dan ditinggalkan selama 700 tahun, "Kata arkeolog.
 
Para arkeolog, yang menyebut dirinya tim TeHEP , mengakui bahwa di bidang mereka, banyak orang merasa bahwa arkeologi tidak boleh digunakan untuk membuktikan narasi Alkitab. Mereka berkata, "Kami setuju bahwa arkeologi obyektif seharusnya membawa kita ke mana bukti tersebut mengarah; Tapi kami juga memahami pentingnya teks kuno seperti Alkitab yang sering menyediakan kerangka sejarah untuk identifikasi lokasi geografis. "
 
Mereka menambahkan bahwa arkeologi yang bertanggung jawab mengetuk semua sumber daya yang mungkin "untuk mendapatkan sebuah jendela ke masa lalu." Pandangan semacam itu telah mengarah pada identifikasi yang tepat dari situs-situs Yordania seperti Heshbon, Aroer, Dibon, Nebo dan Bethany Beyond Jordan.(*).
source: ibitimes.
Share
Loading...
Berita Terkait
Komentar

Copyright © 2012 - 2018 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.