• Home
  • Kepri
  • Berbulan- bulan Cari Kerja di Batam, tak Dapat, Akhir pilih Pulang Kampung bertani
Sabtu, 27 Januari 2018 17:48:00

Berbulan- bulan Cari Kerja di Batam, tak Dapat, Akhir pilih Pulang Kampung bertani

Batam.
Loading...
BATAM - Meskipun hari ini akhir pekan, Sabtu (27/1/2018), sejumlah pencari kerja (Pencaker)  tetap mendatangi Comunity Center (CC) Batamindo, Mukakuning, untuk mengaduh nasib.
 
Para Pencaker terlihat duduk-duduk santai di lantai CC dan bersandar di tiang-tiang yang ada, sambil menunggu infio lowongan kerja yang biasanya ditempel di papan pengumuman di tempat tersebut.
 
Padahal, mereka sadar Sabtu merupakan hari yang sangat jarang adanya pengumuman lowongan kerja.
 
"Kalau hari Sabtu memang tidak buka lowongan mbak, Senin sampai hari Jumat saja. Tapi walaupun begitu masih juga tetap ada yang datang kesini di hari Sabtu. Biasanya mereka juga banyak yang bermain saja," ujar seorang Satpam yang bertugas sambil mengatur parkiran kendaraan roda dua.
 
Para pencaker berharap adanya lowongan pekerjaan terbaru yang akan ditempelkan di mading (majalah dinding) CC oleh manajemen perusahaan yang ada di Kawasan Batamindo.
 
Adalah hal biasa jika para Pencaker menunggu info lowongan dari pagi sampai sore.
 
Mereka menghabiskan waktu menunggu sambil mengobrol antar sesama Pencaker.
 
Mereka tetap datang ke CC di akhir pekan karena berharap ada 'keajaiban' setelah lama tidak mendapatkan pekerjaan.
 
"Mau gimana lagi mbak, sudah tujuh bulan saya sulit mendapatkan pekerjaan di sini," ujar Lasma, seorang Pencaker yang sedang bersama temannya duduk di CC Batamindo.
 
Bresman, Pencaker lainnya mengatakan mencari kerja saat ini memang lebih susah.
 
Sebelumnya, dia bekerja sebagai operator di PT Panasonic Batam Center. Ia mengaku, sekarang jika ingin cepat dapat kerja harus ada 'orang dalam' di perusahaan.
 
"Hampir delapan bulan menganggur, belum dapat kerja. Sedangkan hidup butuh biaya juga. Kebanyakan sekarang main orang dalam. Atau pakai biaya-biaya sogokan," ujar Bresman dengan nada kesal.
 
Ia mengakui dengan adanya sistem yang tidak sehat tersebut (orang dalam dan sogokan) membuat semakin banyak orang sulit masuk ke sebuah perusahaan.
 
"Padahalkan kami ini pengangguran mbak. Dari mana uang bayar-bayar sebelum masuk kerja? Kami butuh uang untuk hidup, kok malah ngasi uang sama orang untuk masuk kerja,"keluhnya lagi.
 
Hal yang sama juga diungkapkan Tono, Pencaker lainnya.
 
Bahkan, jika dalam waktu dekat tidak dapat pekerjaan di Batam, ia akan pulang kampung dan membantu orangtuanya bertani.
 
"Setiap hari mbak sudah kesana-kesini. Hampir seluruh Batam ini sudah saya jelajahi. Namun tak kunjung juga dapat kerja,"katanya.
 
Dia mengaku, waktu enam bulan disini rasanya sia-sia.
 
"Jika bulan ini belum dapat pekerjaan juga, kemungkinan saya balik ke Jawa saja, membantu ibu saya bertani," ujar Tono, anak bungsu dari sembilan bersaudara dan berasal dari Jawa Tengah. (trb).
sumber: tribunbatam.
Share
Loading...
Berita Terkait
  • 18 jam lalu

    Wings Air Rute Lahat-Palembang Batal Terbang

    NASIONAL, - Kondisi cuaca buruk menyebabkan Wings Air dengan nomor penerbangan IW 1125 rute Bandar Udara Atung Bungsu, Pagar Alam, Lahat (PXA) menuju Bandar Udara Sultan Ma
  • 18 jam lalu

    Yusril Ihza Akan Pidanakan Seluruh Komisioner KPU

    NASIONAL, - Ketua Umum DPP Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Izha Mahendra menyatakan akan mempidanakan seluruh komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) karena ditemukan bany
  • 18 jam lalu

    22 Gol, Ciro Immobile Top Skor Serie A

    BOLLA, – Serie A Italia segera memasuki rangkaian pertandingan pekan ke-26. Pusat perhatian masih tertuju pada dua tim teratas di klasemen sementara, Napoli dan Juven
  • 18 jam lalu

    Hati-hati Beli Pulsa Listrik Lewat Internet Banking BRI

    NUSANTARA, - Adalah Hany, pada Sabtu (24/02/2018) konsumen PLN ini mencoba beli pulsa listrik (isi ulang) menggunakan internet banking di https://ib.bri.co.id/ib-bri/, hany
  • Komentar

    Copyright © 2012 - 2018 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.