• Home
  • Kilas Global
  • Biadab, Polisi Israel Serang Jemaah Tarawih di Masjid Al-Aqsa, 53 Orang Terluka
Minggu, 09 Mei 2021 09:56:00

Biadab, Polisi Israel Serang Jemaah Tarawih di Masjid Al-Aqsa, 53 Orang Terluka

DUNIA, Yerussalem - Polisi Israel dilaporkan menyerang jemaah Muslim pada Jumat 7 Mei 2021 malam di dalam Masjid Al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem Timur yang diduduki.

"Sekitar 53 warga Palestina terluka dalam bentrokan di dalam kawasan Haram al-Sharif," kata Bulan Sabit Merah Palestina dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari media Turki Anadolu Agency, Sabtu (8/5/2021).

"Polisi Israel berusaha membubarkan jemaah di dalam Haram al-Sharif menggunakan granat setrum dan bom gas," kata seorang pejabat dari Jerusalem Islamic Waqf kepada Anadolu Agency.

Polisi menyerang jemaah yang sedang salat di Masjid al-Qiblatain di dalam Al-Aqsa dengan granat kejut dan peluru karet, lalu sejumlah pemuda Palestina membalas dengan melempari tentara Israel menggunakan batu dan botol kaca.

Sementara itu, bentrokan terjadi antara pasukan keamanan Israel dan warga Palestina yang mencoba memasuki Al-Aqsa melalui Bab Al-Silsila, salah satu pintu gerbang masjid.

Intervensi polisi Israel yang juga menyerang pemuda Palestina di depan gerbang Damaskus dan Es-Sahire Kota Tua, menimbulkan kepanikan di kalangan perempuan dan anak-anak.

Polisi kemudian mengizinkan lintas di jalan yang dikendalikan melalui gerbang Kota Tua.

Mereka melanjutkan intervensi mereka secara berkala terhadap umat Islam di masjid, sementara jemaah terus melakukan tarawih, salat malam khusus selama bulan suci Ramadhan.

Direktur Masjid Al-Aqsa, Sheikh Omar al-Kiswani, meminta polisi Israel untuk menghentikan serangan mereka dan mundur dari halaman masjid.

Masjid Al-Aqsa adalah situs tersuci ketiga di dunia bagi umat Islam. Orang Yahudi menyebut daerah itu "Temple Mount," mengklaim itu adalah situs dari dua kuil Yahudi di zaman kuno.

Israel menduduki Yerusalem Timur, tempat Al-Aqsa berada, selama perang Arab-Israel 1967. Negeri Bintant David itu menduduki seluruh kota pada tahun 1980 dalam sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.  (*).

PHOTO/REUTERS

Share
Berita Terkait
  • 3 minggu lalu

    Israel Yahudi tak Bisa dipegang Janji-nya, Usai Umumkan Gencatan Senjata Israel Kembali Serang Al Aqsa

    YERUSALEM - Baru saja umumkan gencatan senjata Jumat pagi (21/5), polisi Israel kembali menyerang warga Palestina di Kompleks Masjid Al Aqsa.

    Sumber menyebut warga Palesti

  • tahun lalu

    Pria Muslim dan Yahudi ini Ibadah Bersama, ini Berita-nya

    DUNIA, - Sebuah foto perlambang keharmonisan beragama muncul di medsos di tengah wabah corona. Foto tersebut memperlihatkan seorang pria Muslim dan Yahudi berdoa bersama, dengan

  • tahun lalu

    Meniup Terompet Tahun Baru, Apa Hukumnya dalam Islam? Menyerupai Yahudi?

    MUHASABAH, - Menyambut pergantian tahun, banyak masyarakat Indonesia menjadikannya ajang berpesta. Perayaan tahun baru tampaknya menjadi lumrah dengan sejumlah kegiatan yang mar

  • 2 tahun lalu

    Sangat Tegas, Di Malaysia tidak LGBT dan Yahudi

    DUNIA, - Menteri Pariwisata Datuk Mohammaddin bin Ketapi mengatakan hari Selasa (5/23) di Berlin, di Malaysia tidak ada warga LGBT. Malaysia dikiritik karena isu diskriminasi LG

  • Komentar
    Copyright © 2012 - 2021 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.