Rabu, 09 Januari 2019 12:34:00

Kewajiban Jadi Peserta BPJS Kesehatan Digugat ke MK


NASIONAL, - Kewajiban menjadi peserta Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan kembali digugat ke Mahkamah Konstitusi, Selasa (8/1). Pemohon yang berasal dari perseorangan ini menggugat pasal 14 UU 24/2011 tentang BPJS yang mengatur tentang kepesertaan wajib BPJS Kesehatan.

Kuasa hukum pemohon atas nama Nur Ana Apfianti asal Surabaya, Singgih Tomi mengatakan, kewajiban menjadi peserta BPJS Kesehatan dianggap merugikan karena pemohon telah memiliki asuransi kesehatan swasta. 

"Dengan kewajiban menjadi peserta BPJS Kesehatan, pemohon harus membayar premi asuransi BPJS Kesehatan dan swasta. Padahal jika pemohon sakit tentu pemohon lebih memilih dirawat menggunakan asuransi swasta karena fasilitasnya lebih bagus," ujar Singgih melalui salinan gugatan yang diterima media, Selasa (8/1). 

Aturan mengenai kewajiban peserta BPJS Kesehatan ini tercantum dalam pasal 14 yang menyebutkan bahwa setiap orang, termasuk orang asing yang bekerja paling singkat enam bulan di Indonesia, wajib menjadi peserta program jaminan sosial.

Menurut Singgih, kepesertaan BPJS Kesehatan mestinya menjadi hak bagi warga. Pemerintah dinilai tak berhak melakukan pemaksaan sebagai peserta BPJS, apalagi pelayanan itu sangat buruk.

Kondisi ini, kata dia, semakin diperparah karena mulai 1 Januari 2019 warga yang tidak menjadi peserta BPJS akan dipersulit dalam pengurusan dokumen kependudukan. 

"Misalnya untuk izin mendirikan bangunan sekarang harus pakai BPJS Kesehatan," katanya. 

Singgih menilai, kerugian yang dialami BPJS Kesehatan selama ini tak lepas dari pemaksaan pemerintah yang mewajibkan kepesertaan tersebut. Sebab, banyak peserta BPJS Kesehatan yang berasal dari kalangan menengah ke bawah tak lagi membayar iuran. 

"Akhirnya BPJS Kesehatan merugi karena pemasukan keuangan dengan pembayaran BPJS Kesehatan ke rumah sakit lebih besar," tutur Singgih. 

Ketentuan itu dianggap bertentangan dengan pasal 34 ayat (3) UUD 1945 yang menyatakan bahwa negara bertanggung jawab atas penyediaan fasilitas pelayanan kesehatan dan pelayanan umum yang layak. 

Aturan tentang kepesertaan BPJS Kesehatan sebelumnya juga digugat oleh Serikat Pekerja PLN. Namun MK saat itu menolak gugatan tersebut karena menganggap BPJS merupakan sistem jaminan sosial yang telah mencakup kepentingan rakyat. (CNN/Ind/*).

Share
Berita Terkait
  • satu bulan lalu

    BPJS Kesehatan Apresiasi Capres Prabowo Jika Naikkan Anggaran BPJS

    NASIONAL, - Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan menyambut janji pasangan Calon Presiden dan Wakil Presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Uno yang ingin menaikkan ang

  • 4 bulan lalu

    Masih Malu-malu, Dirut BPJS masih bantah akan cabut layanan SIM, Paspor mulai 1 Januari 2019


    NASIONAL, - Direktur BPJS Kesehatan Fahmi Idris membantah kabar tentang sanksi pencabutan layanan publik bagi masyarakat yang belum mendaftarkan diri sebagai peserta

  • 4 bulan lalu

    BPJS Kesehatan : Sanksi pencabutan hak pelayanan publik pembuatan SIM, paspor, STNK, hingga IMB akan segera diterapkan

    NASIONAL, - Sebagian masyarakat mengaku tak tahu menahu dengan rencana penerapan sanksi tak mengikuti kepesertaan BPJS Kesehatan. Dalam ketentuan yang berlaku, yaitu Peraturan P

  • 2 tahun lalu

    BPJS Kesehatan Tembilahan Permudah Pelayanan Kepada Para Pemudik

    TEMBILAHAN - Kepala BPJS Kesehatan Cabang Tembilahan, Yessy Rahimi menyebutkan akan mempermudah prosedur pelayanan bagi para pemudik hari raya Idul Fitri 1438 H.
  • Komentar

    Copyright © 2012 - 2019 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.