• Home
  • Kilas Global
  • Meniup Terompet Tahun Baru, Apa Hukumnya dalam Islam? Menyerupai Yahudi?
Selasa, 31 Desember 2019 06:49:00

Meniup Terompet Tahun Baru, Apa Hukumnya dalam Islam? Menyerupai Yahudi?

ritual Yahudi.

MUHASABAH, - Menyambut pergantian tahun, banyak masyarakat Indonesia menjadikannya ajang berpesta. Perayaan tahun baru tampaknya menjadi lumrah dengan sejumlah kegiatan yang marak dilakukan bersama sanak saudara dan teman-teman.

Termasuk di antaranya meramaikan suasana dengan meniup terompet. Tak sedikit dari umat Muslim melakukan hal tersebut tanpa mengetahui sebab, akibat, dan juga hukumnya. Lalu, bagaimana hukumnya dalam Islam?

Menurut Syuriah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, KH Zulfa Musthofa, merayakan tahun baru tidak pernah ada pada zaman Nabi Muhammad SAW dan sahabatnya, begitu juga dengan tradisi meniup terompet pada pergantian tahun.

“Pada zaman Nabi, terompet biasanya digunakan pada peperangan sebagai penanda dimulai dan disudahinya sebuah peperangan,” kata Kiai Zulfa yang juga mantan Sekretaris Umum Majelis Ulama Indonesia DKI Jakarta itu, Selasa (31/12).

Kendati demikian, kata dia, para ulama berbeda pendapat terkait meniup terompet pada masa pergantian tahun baru. Dia pun menjabarkannya sebagai berikut:  

1. Makruh, jika tidak mengganggu orang lain dan masuk dalam kategori perilaku tabdzir, yaitu memakai harta tidak untuk keperluan sebagaimana semestinya. Nabi SAW bersabda, "Sesungguhnya Allah membenci tiga hal pada kalian: “Menyebarkan kabar yang belum jelas kebenarannya, membuang harta, dan banyak bertanya.” (HR Bukhari).  

2. Haram, jika mengganggu orang lain dengan suara bisingnya dan jika diniatkan tasyabbuh dengan orang ahli kitab. “Berdasarkarkan kaidah Laa dharaara wa laa diraara, haram hukumnya membahayakan diri sendiri dan membahayakan atau mengganggu orang lain,” jelas Kiai Zulfa. 

Jadi, dia menyimpulkan, meniup terompet termasuk perbuatan yang tidak bermanfaat dan bisa merugikan orang lain karena suaranya yang bising. Untuk itu, sebagai umat Islam, sebaiknya mengisi pergantian tahun Masehi maupun Hijriyah dengan muhasabah dan berzikir kepada Allah. “Lebih baik diisi dengan muhasabah diri, bukan mengisinya dengan perilaku hura-hura dan menjurus kepada tasyabuh,” saran Kiai ZUlfa dilansir republika.  

Meniup terompet juga diketahui kebiasaan Yahudi untuk memanggil kaum nya untuk beribadah. (*). 

Share
Berita Terkait
  • satu bulan lalu

    Sadis, Mahasiswi Palestina Ditembak Mati Pasukan Israel di Yerusalem

    DUNIA, HUKRIM, - Pasukan Israel menembak mati seorang wanita Palestina, Mai Afanah yang diduga mencoba menabrakkan mobil di wilayah Yerusalem, menurut tentara Israel.

    Menu

  • 2 bulan lalu

    Israel Yahudi tak Bisa dipegang Janji-nya, Usai Umumkan Gencatan Senjata Israel Kembali Serang Al Aqsa

    YERUSALEM - Baru saja umumkan gencatan senjata Jumat pagi (21/5), polisi Israel kembali menyerang warga Palestina di Kompleks Masjid Al Aqsa.

    Sumber menyebut warga Palesti

  • 3 bulan lalu

    Biadab, Polisi Israel Serang Jemaah Tarawih di Masjid Al-Aqsa, 53 Orang Terluka

    DUNIA, Yerussalem - Polisi Israel dilaporkan menyerang jemaah Muslim pada Jumat 7 Mei 2021 malam di dalam Masjid Al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem Timur yang diduduki.

    "Sekita

  • tahun lalu

    Pria Muslim dan Yahudi ini Ibadah Bersama, ini Berita-nya

    DUNIA, - Sebuah foto perlambang keharmonisan beragama muncul di medsos di tengah wabah corona. Foto tersebut memperlihatkan seorang pria Muslim dan Yahudi berdoa bersama, dengan

  • Komentar
    Copyright © 2012 - 2021 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.