• Home
  • Kilas Global
  • Menteri Agama soal Polemik Celana Cingkrang dan Cadar: Maaf Kalau Ada Gesekan
Kamis, 07 November 2019 15:45:00

Menteri Agama soal Polemik Celana Cingkrang dan Cadar: Maaf Kalau Ada Gesekan

Menag saat jadi khatib jumat di istiqlal.

NASIONAL, - Setelah dilantik menjadi Menteri Agama, Fachrul Razi menuai banyak kontroversi soal pernyataannya terkait penggunaan celana cingkrang dan cadar di kalangan Aparatur Sipil Negara (ASN).

Fachrul meminta maaf jika pernyataannya tersebut telah menimbulkan kontroversi di kalangan masyarakat. Fachrul merasa pada saat mengatakan pernyataan itu, terlalu cepat sehingga ada yang salah dalam memahaminya.

"Saat wartawan nanya, 'memangnya dilarang ini Pak?' Saya bilang enggak. Tapi cadar dari hasil pembahasan kami, bukan bentuk ketakwaan orang. Jadi dengan demikian jangan dilihat orang yang pakai cadar kemudian takwanya sudah baik banget," kata Fahrul usai pertemuan dengan Komisi VIII di Hotel Sultan, Jakarta, Selasa (5/11).

"Tapi kalau itu menimbulkan beberapa gesekan-gesekan, ya mohon maaf. Rasa-rasanya enggak ada yang salah rasanya. Mungkin saya mengangkatnya agak terlalu cepat. Tapi, cepat itu juga menurut saya supaya segera bisa jadi gaung," lanjut Fachrul.

Fachrul menjelaskan, alasannya mengeluarkan pernyataan mengenai penggunaan celana cingkrang dan cadar di kalangan ASN. Menurutnya, jika ada peraturan mengenai hal tersebut dikeluarkan oleh Kemenpan RB, maka gaung gaungnya sudah terangkat, dan orang tidak lagi kaget.

"Kalau tiba-tiba kita keluarkan misalnya Men-PAN, semua PNS kembali kepada aturan menggunakan sesuai dengan aturan PNS," jelasnya.

"Mungkin juga berkaitan dengan celana gantung atau kaitan dengan niqab apa cadar dan sebagainya. Sehingga gaungnya sudah duluan kita buat sehingga pada saat muncul aturan mudah-mudahan orang tak terkejut lagi" ungkap Fachrul.

Sementara saat ini kata Fachrul, di beberapa instansi ada yang mewajibkan para pengunjung membuka kerudungnya atau hijabnya supaya mudah diingat.

"Kemudian kalau ada larangan untuk masuk ke tempat-tempat tertentu untuk harus membuka helm dan menampakan muka supaya bisa dilihat siapa yan masuk, bisa dilihat CCTV orang gak terkejut lagi," jelas Fachrul, dilansir kumparan. (*).

Share
Loading...
Berita Terkait
Komentar

Copyright © 2012 - 2019 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.