Kamis, 21 Mei 2020 12:34:00

Misteri Ainu, Penduduk Asli Jepang yang Sulit Dijumpai

DUNIA, - Penduduk asli Jepang disebut sebagai Suku Ainu. Mereka bermukim di Hokkaido. Ke mana mereka? Sebagaimana suku asli, mereka terdesak oleh pendatang. Mengikis habis budaya mereka dan kalah oleh benturan budaya.

Kimiko Naraki berusia 70 tahun tetapi terlihat puluhan tahun lebih muda. Dia salah satu anggota Suku Ainu, yang sekarang sebagian besar tinggal di Hokkaido, pulau paling utara Jepang. Suku Ainu dulunya menguasi wilayah yang membentang dari Honshu utara (daratan Jepang) hingga ke Sakhalin dan Kepulauan Kuril (yang sekarang menjadi bagian yang disengketakan dengan Federasi Rusia).

Suku Ainu telah lama menarik bagi para antropolog karena identitas budaya, bahasa, dan fisik mereka. Namun wisatawan jarang mendengar tentang mereka. Meskipun mereka adalah pemukim awal Hokkaido, mereka dipinggirkan oleh pemerintahan Jepang selama berabad-abad.

Suku Ainu memiliki sejarah yang sulit. Dinukil dari BBC, asal-usul mereka suram, tetapi beberapa sarjana percaya bahwa mereka adalah keturunan dari penduduk asli, yang pernah menyebar ke seluruh Asia utara. Ainu menyebut Hokkaido "Ainu Moshiri" ("Tanah Ainu"), dan pekerjaan asli mereka adalah berburu, mencari makan, dan memancing, seperti banyak penduduk asli di seluruh dunia.

Mereka terutama tinggal di sepanjang pantai selatan Hokkaido yang lebih hangat dan berdagang dengan Jepang. Tetapi setelah Restorasi Meiji (sekitar 150 tahun yang lalu), orang-orang dari daratan Jepang mulai beremigrasi ke Hokkaido.

Saat orang-orang Jepang daratan menjajah pulau paling utara, dan praktik-praktik diskriminatif seperti Undang-Undang Perlindungan Aborigin 1899 dimulai. Mereka memindahkan warga Ainu dari tanah tradisional mereka ke pegunungan tandus, di tengah-tengah pulau.

"Ini adalah kisah yang sangat buruk," kata Profesor Kunihiko Yoshida, profesor hukum di Universitas Hokkaido.

Mereka dipaksa bertani, dan tidak lagi bisa menangkap ikan salmon dan berburu rusa di tanah mereka, kata Yoshida kepada BBC. Mereka diminta untuk mengadopsi nama Jepang, berbicara bahasa Jepang dan perlahan-lahan kehilangan budaya dan tradisi mereka, termasuk upacara beruang kesayangan mereka. Karena stigmatisasi yang luas, banyak Ainu menyembunyikan nenek moyang mereka.

Dan efek jangka panjangnya jelas terlihat hari ini, dengan sebagian besar penduduk Ainu tetap miskin dan kehilangan haknya secara politis, dengan sebagian besar pengetahuan leluhur mereka hilang.

Malahan para peneliti Jepang mengobrak-abrik kuburan Ainu dari akhir abad ke-19 hingga 1960-an, mengumpulkan koleksi besar sisa-sisa Ainu untuk penelitian mereka dan tidak pernah mengembalikan tulang-tulang itu.

Kini pemerintah Jepang mencari segala sesuatu tentang Ainu. Pada April 2019, mereka diakui secara hukum sebagai penduduk asli Jepang, setelah bertahun-tahun musyawarah, yang menghasilkan apresiasi yang lebih positif terhadap budaya Ainu dan kebanggaan baru dalam bahasa dan warisan budaya mereka.

"Penting untuk melindungi kehormatan dan martabat orang-orang Ainu dan menyerahkan mereka kepada generasi berikutnya, untuk mewujudkan masyarakat yang dinamis dengan nilai-nilai yang beragam," kata juru bicara pemerintah Yoshihide Suga, seperti dilaporkan dalam The Straits Times.

Desa Wisata Ainu

"Ini pondok beruang kami," ujar Kimiko Naraki, wanita dengan perawakan pendek dan lincah itu, berteriak melalui pengeras suara yang dipegang dengan tangan, senyumnya membuat dahinya berkerut. Topi biru bertengger di kepalanya dan tunik pendeknya, disulam dengan desain geometris merah muda, diikat tajam di pinggang. Dia menunjuk sebuah struktur kayu yang terbuat dari kayu bulat, berbentuk rumah panggung.

“Kami menangkap beruang sebagai anak dan membesarkan mereka sebagai anggota keluarga. Mereka berbagi makanan dan tinggal di desa kami. Ketika saatnya tiba, kami membebaskan satu ke alam dan membunuh yang lain untuk dimakan. ”

Setelah merawat beruang itu dengan baik, orang-orang Ainu percaya semangat binatang suci, yang mereka sembah sebagai dewa, akan memastikan keberlanjutan nasib baik seluruh anggota suku.

Naraki terus menunjukkan kami di sekitar Ainu kotan (desa). Masih tersenyum, dia menunjuk ke struktur kayu seperti lemari. "Ini toilet untuk para pria," katanya. Di sebelahnya ada gubuk kecil bergaya teepee. "Dan yang ini untuk para wanita."

Naraki memimpin tur kotan ini untuk mengajari pengunjung tentang budaya Ainu. Ini adalah bagian dari Sapporo Pirka Kotan (Pusat Promosi Budaya Ainu), fasilitas kota pertama di Jepang yang menampilkan penduduk asli, di mana pengunjung dapat menikmati kerajinan tangan Ainu, menonton tarian tradisional dan membayangkan kehidupan tradisional mereka. Saat itu daerah Hokkaido adalah hutan belantara yang luas dan penduduknya hidup dengan apa saja yang didapat dari bumi.

Lokasi kampung Ainu terletak sekitar 40 menit dengan mobil dari pusat kota Sapporo, ibu kota Hokkaido. Sapporo Pirka Kotan dibuka pada tahun 2003 untuk mengajari wisatawan Jepang dan asing lainnya tentang budaya Ainu dan menyebarkan pesan mereka kepada dunia.

“97 persen Ainu ada di bawah tanah. Tapi orang-orang yang datang ke sini untuk acara sangat bangga dengan budaya mereka, ”kata Jeffry Gayman, seorang antropolog pendidikan di Universitas Hokkaido yang telah bekerja dengan Ainu selama 15 tahun.

Kebanggaan ini terlihat jelas di museum kecil yang terpusat di pusat kota ini, tempat artefak Ainu, seperti pakaian dan peralatan tradisional, yanf ditampilkan dengan cermat. Di lantai atas adalah kamar di mana pengunjung dapat mengikuti lokakarya tentang bordir Ainu atau belajar bagaimana membuat alat musik tradisional Ainu mukkuri (kecapi mulut bambu). Dengan menjadi tuan rumah acara, anggota komunitas dapat mendidik dunia yang lebih luas tentang sejarah dan situasi mereka.

“Jika aku mencoba memberi tahu orang-orang tentang hak dan pemberdayaan Ainu, tidak ada yang tertarik. Tetapi ketika orang melihat tarian atau musik kami, itu membuat mereka tertarik untuk mengetahui lebih banyak tentang kami,” jelas Ryoko Tahara, seorang aktivis Ainu dan presiden Asosiasi Wanita Ainu.

Meskipun pusat ini adalah langkah penting dalam berbagi budaya Ainu secara nasional dan internasional, tapi tidak ada yang tinggal Sapporo Pirka Kotan. Kotan adalah replika untuk menunjukkan kepada orang-orang seperti apa kehidupan tradisional Ainu. Hanya beberapa kantung lingkungan terisolasi dari orang Ainu yang tersisa, tersebar di Hokkaido, dengan sebagian besar dari sekitar 20.000 Ainu (tidak ada angka resmi) berasimilasi dengan kota-kota kecil di sekitar pulau.

Namun, para pelancong yang melihat dengan cermat akan dapat melihat jejak budaya mereka di mana-mana. Banyak nama tempat di Hokkaido memiliki asal Ainu, seperti "Sapporo", yang berasal dari kata Ainu sat (kering), poro (besar) dan hewan peliharaan (sungai) karena lokasinya di sekitar Sungai Toyohira; atau "Shiretoko" - sebuah semenanjung yang menonjol dari ujung timur laut Hokkaido - yang dapat diterjemahkan sebagai "tanah" (siri) dan "titik yang menonjol" (etuk).

Dan kebanggaan Ainu terlihat di acara-acara seperti Festival Marimo tahunan di Danau Akan dan festival Shakushain di Shizunai; dan dalam kelompok-kelompok seperti The Ainu Art Project, sebuah kelompok beranggotakan 40 orang yang berbagi budaya Ainu melalui band, fusion rock, serta seni dan kerajinan tangan. Restoran seperti Kerapirka di Sapporo menyajikan makanan tradisional Ainu dan bertindak sebagai penghubung bagi masyarakat setempat.

“Dan kamu bisa melihat nilai-nilai Ainu dalam aturan di mana orang Ainu berkumpul, apakah itu di dalam rumah mereka, di pertemuan kota setempat atau acara. Tetapi Anda perlu tahu apa yang Anda cari," kata Gayman.

Prinsip utama orang Ainu menurut Gayman, berupa kemurahan hati dan keramahan, "Mereka adalah orang-orang yang berhati ringan," katanya.

Ainu juga menjadi lebih menonjol di panggung nasional, dengan aktivis Kayano Shigeru yang terpilih sebagai anggota parlemen Jepang pada tahun 1994. Ia menjadi anggota parlemen selama lima kali masa jabatan. Lalu ada serial mangan Golden Kamuy, mendorong budaya Ainu menjadi sorotan nasional selama beberapa tahun terakhir.

“Dalam beberapa tahun terakhir, orang menjadi lebih tertarik pada Ainu; ini sudah menjadi topik hangat di Jepang,” kata Tahara. "Itu membuatku bangga bahwa orang akan tahu tentang Ainu, tetapi masih ada pekerjaan yang harus dilakukan."

Langkah terakhir ke depan untuk komunitas ini ruang simbolik untuk memamerkan budaya Ainu, yang terdiri dari Museum Nasional Ainu, taman nasional, dan monumen, yang dijadwalkan untuk dibuka pada bulan April 2020 pada saat Olimpiade, tetapi telah ditunda karena Covid-19. (*).

Share
Komentar

Copyright © 2012 - 2020 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.