Kamis, 14 Desember 2017 15:30:00

Pembantu rumah tangga di Singapura, 60% dieksploitasi

Pekerja yang sedang piknik di sebuah taman di Singapura
Loading...
INTERNASIONAL, - Situasi aktual bahwa sekitar 60% orang asing yang bekerja sebagai pekerja rumah tangga yang tinggal di Singapura dieksploitasi oleh pengusaha ditemukan dalam laporan penelitian "Research Across Border", sebuah perusahaan konsultan swasta.
 
Di negara ini, wanita muda dari Filipina dan Indonesia bekerja bekerja mengurus pekerjaan rumah tangga dan anak-anak, namun survei tersebut telah menyoroti upah rendah, jam kerja yang panjang.
 
Tim survei melakukan wawancara dengan hampir 800 pekerja rumah tangga dan 80 karyawan. Jika hasil ini mencerminkan situasi saat ini di Singapura, lebih dari 140.000 pekerja rumah tangga akan dipaksa bekerja dengan kondisi eksploitatif.
 
Sedikitnya 90% pekerja rumah tangga yang disurvei mengatakan bahwa jam kerja atau hari terlalu banyak.
 
84% orang bekerja lebih dari 12 jam sehari, 41% mengatakan bahwa liburan minggu juga bekerja. Menjawab yang diawasi oleh kamera pengintai (cctv) juga menyumbang sepertiga.
 
Periset di Research - ACROSS BORDERS menunjukkan bahwa hasilnya "mengejutkan" dan menunjukkan bahwa temuan tersebut hanyalah "puncak gunung es".
 
Sepertiga dari target tersebut dikatakan sebagai pencari nafkah tunggal untuk keluarga tersebut. Keluarga saya tidak bisa makan kecuali jika saya bekerja dan mengirimkan uang.
Hong Kong adalah jumlah pekerja rumah tangga asing terbesar yang terdaftar di otoritas di Asia, Singapura adalah yang terbesar kedua. 
 
Namun, undang-undang untuk melindungi pekerja rumah tangga asing tidak berjalan.
Tidak ada ketentuan upah minimum, dan ungkapan jam kerja terbatas pada "beban kerja yang tak masuk akal". Tidak perlu menandatangani kontrak kerja pada saat adopsi.
 
Wanita yang menjawab bahwa mereka menderita kekerasan mental dan fisik adalah seperempat dari total. Kekerasan seksual tidak dilaporkan dalam banyak kasus.
 
Meski begitu, wanita tetap berprestasi karena tidak punya pilihan lain.
 
Pendapatan bulanan rata-rata orang yang disurvei adalah 381 dolar (sekitar 42.000 yen) atau sekitar kurang lebih Rp5 juta. 
 
Biaya makanan dan sewa sering disertakan dan dikurangi jumlah ini hanya menghasilkan $ 158. Rata-rata pendapatan bulanan Singapura adalah 3613 dolar pada data tahun 2013, jadi pembantu rumah tangga hanya sekitar 10% dari jumlah tersebut.
 
Seorang responden mengatakan bahwa pada hari Minggu, yang dianggap sebagai liburan mingguan, ada persiapan pembersihan dan makan di pagi dan sore hari, dan bahkan jika dia pergi keluar, dia harus kembali ke rumah dan bekerja setelah jam 5 atau 6:00. Responden lain mengeluh bahwa "Kami bukan robot, tapi manusia." (CNN/*).
Share
Loading...
Berita Terkait
Komentar

Copyright © 2012 - 2018 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.