• Home
  • Hukrim
  • Dewan Bingung, Banyak Proyek 2013 di Kota Dumai yang Saat ini masih terus Dikerjakan
Kamis, 23 Januari 2014 09:00:00

Dewan Bingung, Banyak Proyek 2013 di Kota Dumai yang Saat ini masih terus Dikerjakan

Loading...
riauone.com, Dumai, Riau - Anggota DPRD Kota Dumai dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Dahril Qutni melihat banyak proyek tahun anggaran 2013 Kota Dumai yang terang-terangan melanggar aturan. Bahkan, dinilai terlalu nekat dilakukan kontraktor. Karena itu, menjadi tanda tanya besar bagi dirinya.
 
“Memang banyak proyek tahun anggaran 2013 ini yang melanggar aturan. Tanpaknya terlalu berani bagi pihak kontraktor, sehingga menjadi tanda tanya besar bagi kita, ada apa sebenarnya?” ucap dia ketika diminta tanggapannya oleh wartawan di ruang kerjanya, Kamis (23/1/014).
 
Proyek-proyek yang masih dikerjakan setelah tahun anggaran tutup buku, jelas melanggar aturan. Namun, hal itu tanpaknya tak diperdulikan oleh beberapa kontraktor. Hal itu jelas mengindikasikan ada sesuatu permainan, yang berindikasi kong kalingkong. 
 
“Logikanya, jika tak ada kongkalingkong atau deal-deal tertentu, tak mungkin mereka terus bekerja. Atau juga tak mungkin pihak kontraktor berani melanjutkan pekerjaan, jika tidak ada realisasi pembayaran atau karena adanya jaminan pembayaran,” kata dia lagi. 
 
Sebagai anggota Komisi III DPRD Kota Dumai, Dahril mengaku belum ada penjelasan resmi dari pihak eksekutif ke komisi tentang capaian pelaksanaan proyek pembangunan tahun 2013, baik secara lisan melalui rapat, maupun melalui tulisan. 
 
“Saya rasa belum ada pembahasan di komisi, karena belum pernah diundang rapat untuk menghadiri undangan membahas tentang proyek-proyek yang tidak selesai dan terus dikerjakan setelah tutup buku tahun anggaran. Begitu pula belum ada terima berkas tertulis tentang penjelasan pihak eksekutif tentang proyek-proyek tersebut,” kata dia.
 
Sebagaimana diberitakan sebelumnya, ada beberapa proyek tahun anggaran 2013 yang masih dikerjakan, seperti proyek overlay Jalan Raya Bukit Datuk yang dikerjakan PT Biyan Cahaya Perkasa, dengan nilai kontrak sebanyak Rp6,9 miliar lebih. 
 
Selain itu, proyek gedung Dekranasda yang dikerjkan CV Baranang Siang, dengan nilai kontrak Rp2,2 miliar. Begitu pula dengan pembangunan Markas Polsek Dumai Kota yang dikerjakan CV Buska Indah, dengan nilai kontrak Rp1,1 miliar lebih. Juga disebutkan, ada beberapa proyek pembangunan di Mapolres Dumai, yang juga dikerjakan setelah tutup buku tahun anggaran 2013. Serta proyek drainase Jalan Sukajadi.(dzc/roc)
Share
Loading...
Berita Terkait
  • 5 jam lalu

    Takut Ditodong, Seorang Wanita Lompat dari Angkot dan Meninggal

    JAKARTA  - Asih Sukarsih (32) nekat melompat dari angkot karena melihat penumpang lain ditodong di Plumpang, Jakarta Utara. Nahas, Asih meninggal dunia usai dilarikan
  • 6 jam lalu

    Timnas U-23 Indonesia kalah Dramatis Lawan Korea Selatan

    RIAUONE.COM, JAKARTA - Tim nasional U-23 Indonesia kalah dramatis dengan skor 1-2 dari timnas U-23 Korea Selatan pada pertandingan uji coba yang dilangsungkan di Stadion Pa
  • 8 jam lalu

    Mengejutkan, Messi Dkk Minta Pelatih Tak Mendampingi Lagi Saat Argentina Hadapi Nigeria

    RIAUONE.COM - Usai kalah memalukan atas Kroasia 0-3, para pemain Argentina berkumpul lalu menurut keterangan koran setempat, mereka meminta pelatih Jorge Sampaoli tak menda
  • 7 jam lalu

    Rekor Baru Tercipta di Piala Dunia 2018, Apa Itu?

    RIAUONE.COM - Baru mencapai fase grup, Piala Dunia 2018 sudah banjir penalti. Gol penalti mewarnai laga Korea Selatan versus Meksiko pada pekan kedua penyisihan Grup F di R
  • Komentar

    Copyright © 2012 - 2018 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.