• Home
  • Hukrim
  • Fakta Terkini Istri Bunuh Suami dan Anak Tiri
Minggu, 01 September 2019 06:51:00

Fakta Terkini Istri Bunuh Suami dan Anak Tiri

HUKRIM, - Setelah polisi berhasil menangkap AK otak pelaku pembunuhan terhadap suaminya Edi Candra Purnama (Pupung) dan anak tirinya Mohamad Adi Pradana (Dana).

Fakta demi fakta baru mulai terkuak, motif tersangka AK tega menghabisi nyawa suami dan anaknya karena terlilit utang sebesar Rp 10 miliar.

Utang Rp 10 miliar tersangka AK disebabkan oleh usahanya yang gagal dan perilakunya yang banyak menggunakan kartu kredit.

Kapolres Sukabumi AKBP Nasriadi (kanan) saat bertanya kepada AK pada konferensi pers di Palabuhanratu, Sukabumi,Jawa Barat, Rabu (28/8/2019).

Kepada polisi AK mengaku pembunuh bayaran karena tak sanggup menghabisi suami dan anak tirinya sendirian.

Sementara itu, empat pembunuh bayaran atau eksekutor yang disewa tersangka AK untuk membunuh suami dan anak tirinya yang dibakar di Sukabumi merupakan para petani.

Berikut ini cerita di balik istri bunuh suami dan anak tiri:

1. Usaha restoran gagal, banyak bermain GC tunai

Kepala Polres Sukabumi AKBP Nasriadi (tengah) saat konferensi pers di Palabuhanratu, 

Kapolres Sukabumi AKBP Nasriadi menyebut, utang sebesar Rp 10 miliar tersangka AK dikarenakan usahanya yang gagal, selain itu perilakunya yang banyak menggunakan kartu kredit.


"Dia mau usaha restoran tapi gagal, sedangkan AK ini banyak bermain di kartu kredit atau GC tunai. karena itu dia mengalami kebangkrutan," kata Nasriadi di Mapolda Jabar, Jumat (30/8/2019).

2. Baru bayar 170 juta untuk eksekutor

Sambung Nasriadi, dari hasil keterangan perbankan, AK telah mengeluarkan Rp 170 juta untuk membayar eksekutor tersebut.

Pembayaran eksekutor ini dilakukan secara bertahap.

"Ada Rp 68 juta di salah satu bank, Rp 90 juta di bank lain kemudian ada yang tunai untuk si dua eksekutor yang telah membantu dia dengan jumlah 10 juta rupiah untuk ongkos pulang jadi bertahap ada yang dua puluh, empat puluh," katanya.

"Karena alasan si DPO ini (RD) akan membeli biaya operasional membeli senjata dan lain-lain, jadi mereka dijanjikan 500 juta iming-iming, yang sudah dibayar sekitar 170 jutaan," katanya.

3. Empat pembunuh bayaran berprofesi petani

Nasriadi mengungkapkan bahwa empat pembunuh bayaran atau eksekutor yang disewa tersangka AK untuk membunuh suami dan anak tirinya yang dibakar di Sukabumi merupakan para petani.

"Keseharian eksekutor ini petani di daerah Lampung Timur," ungkap Nasriadi.

Seperti diketahui, AK, otak pembunuhan ini menyewa empat eksekutor berinisial AG, ada SG, RD dan AL.

Namun pada pelaksanaanya hanya dua eksekutor yang ikut membunuh korban yakni AG dan SG.

4. Mantan asisten rumah tangga AK

Tersangka AK (45) mengenakan pakaian warna orange digiring sejumlah anggota polisi di Polres Sukabumi di Palabuhanratu, Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (28/8/2019).

Dijelaskan Nasriadi, dari keempat eksekutor yang disewa AK untuk mengahabisi suami dan anakk tirinya berinisial RD merupakan mantan asisten rumah tangganya.

"RD bekas asisten rumah tangga yang pernah bekerja d tempat dia," katanya.

motif pembunuhan ini dilatar belakangi persoalan keluarga dan utang-piutang.

5. Tak mampu habisi suami dan anak tirinya sendirian

Adapun alasan AK menyewa keempat eksekutor ini karena merasa tidak mampu untuk menghabisi suami dan anak tirinya sendirian.

"Yang jelas istri tak mungkin melawan suami secara fisik makanya dia menyewa orang untuk membantu melakukan pembunuhan ini," katanya.

Meski begitu, AK mengenal kebiasaan para korban mulai dari minum jus, yoga, hingga suaminya memiliki kemampuan beladiri silat.

6. KV sakit hati kepada Dana

Pada saat perencanaan pembunuhan korban Edi Candra Purnama dan Mohamad Adi Pradana alias Dana pun, kata Nasriadi, KV tidak dipaksa ibunya AK.

"Kevin (KV) enggak ada (pemaksaaan) dia juga merasa sakit hati karena merasa terusir dari rumah tersebut. karena Kevin kan ingin tinggal bersama mereka di situ tapi akhirnya karena ketidakcocokan akhirnya Kevin dan adiknya pindah ke apartemen," kata Nasriadi.

Kebencian KV kepada korban Dana pun memang sudah cukup lama terjadi, bahkan kata-kata yang tak pantas sempat tersiar di media sosial.

"Kebencian antara Dana dan Kevin (KV) ini sudah sangat lama. Bahkan di medsos kata-kata nya "kalau anak gua, lu gua bunuh untung bukan anak gua," jelasnya.

7. Alamai luka bakar 35 persen

KV anak dari AK (45), otak pembunuhan berencana terhadap Edi Candra Purnama alias Pupung dan Mohamad Adi Pradana alias Dana.

Masih menjalani perawatan di RS Pertamina, Jakarta karena mengalami luka bakar hingga 35 persen.

Luka bakar ini dialaminya saat membakar mobil berisi dua jasad korban di Cidahu, Sukabumi.

"KV pun ikut terbakar sebanyak 35 persen di bagian muka, rambut, tangan dan kaki," kata Nasriadi. (msn/kompas).

Share
Loading...
Berita Terkait
Komentar

Copyright © 2012 - 2019 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.