• Home
  • Jambi
  • Wako AJB bersama Tomas Sungai bungkal dan sungai penuh, Tindaklanjuti Aspirasi Warga, Normalisasi Sungai Bungkal & Revitalisasi Areal Persawahan Cangkin
Minggu, 25 Oktober 2020 13:35:00

Wako AJB bersama Tomas Sungai bungkal dan sungai penuh, Tindaklanjuti Aspirasi Warga, Normalisasi Sungai Bungkal & Revitalisasi Areal Persawahan Cangkin

SUNGAIPENUH - Walikota sungai penuh H.Asafri Jaya Bakri (AJB) didampingi Pjs. Sekda kota subgai penuh Alpian, SE. MM, mengikuti gotong royong (Goro) normalisasi Sungai Batang Bungkal, Sabtu (24/10/2020).

Suasana akrab penuh kebersamaan begitu kental terasa antara Walikota sungai penuh AJB dengan sejumlah Ninik mamak, tokoh masyarakat dan Gapoktan Sungai Penuh dan Desa Gedang yang hadir mengikuti goro.

Usai goro, digelar pertemuan tatap muka dalam rangka penyampaian aspirasi warga sungai bungkal, warga Sungai Penuh dan Desa Gedang yang tergabung dalam gapoktan.

Samsir Alam mewakili Gapoktan , menyampaikan apresiasi atas normalisasi sungai Bungkal.

Karena sebelumnya areal persawahan dikawasan Cangkin tersebut sering terendam banjir.

Selain itu, Samsir juga meminta agar dibangun  jalan usaha tani untuk memudahkan para petani mengangkut hasil panen.

Tokoh masyarakat, prinsis, menambahkan, luas areal persawahan masyarakat dikawasan Cangkin mencapai 232 ha dan 40 ha dari luasan tersebut terendam banjir, yang menyebabkan berkurangnya hasil panen mencapai 320 ton setiap kali musim panen.

Prinsis juga meminta dibangun sejumlah irigasi tersier dibeberapa titik untuk mendukung kelancaran pengairan sawah.

"Taruko - taruko disetiap batasnya, agar dibuat irigasi dan jalan usaha tani," kata prinsis

Tokoh adat 6 luhah Sungai Penuh, Amir Ahmad DPT, juga menegaskan hal senada.

"Masyarakat  mengharap betul normalisasi Sungai Bungkal ini. Begitu juga dengan jalan usaha tani dan irigasi,agar masyarakat lebih mudah mengangkut hasil panennya," jelas Amir Ahmad.

Merespon aspirasi warga tetsebut, Walikota AJB, meminta dinas PU untuk menuntaskan kegiatan normalisasi Sungai Bungkal sesegera mungkin agar banjir diareal persawahan bisa surut.

Terkait usulan jalan usaha tani dan irigasi tersier, Walikota AJB meminta dinas Pertanian dan kadis PU kota sungai penuh untuk mengalokasikannya pada tahun anggaran 2021.

"Tolong dicatat agar bisa dianggarkan pada tahun 2021," sebutnya.

Informasi dari dinas PU kota sungai penuh, saat ini sedang berjalan perbaikan irigasi di desa gedang senilai Rp 3.8 miliar.

Walikota sungai penuh dua periode ini AJB mengaku sangat tergugah mendengar informasi ada 40 ha sawah tidak tergarap akibat banjir.

"Ini kerugian besar bagi masyarakat kita," imbuhnya.

Walikota AJB mengajak masyarakat untuk  merevitalisasi sawah agar tetap berproduksi. (ka/wan).

Share
Komentar

Copyright © 2012 - 2020 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.