• Home
  • Opini-Tokoh
  • Kisah Jalaludin Rumi soal Taubatnya Seorang Pemuda Bernama Nasuh
Senin, 11 Mei 2020 11:35:00

Kisah Jalaludin Rumi soal Taubatnya Seorang Pemuda Bernama Nasuh

KISAH, - Dalam hidup, pasti setiap orang pernah merasa menyesal atas suatu perbuatan buruk. Bertaubat merupakan kunci bagi orang-orang yang sadar atas perbuatan tercela dan berniat untuk berubah menjadi lebih baik.

Ada beberapa tingkatan taubat yang diajarkan dalam Islam. Pertama, taubat secara lisan dengan mengucap kalimat istighfar saat merasa menyesali suatu perbuatan. Kedua, yakni taubat dari hati, kemudian ada taubat diiringi dengan amal sholeh, dan yang terakhir adalah taubat nasuha yang merupakan taubat sesungguhnya dan semurni-murninya, dilakukan saat seseorang telah membuat suatu kesalahan yang sangat besar dan berniat untuk berubah tidak akan mengulangi perbuatannya.

Terdapat sebuah alkisah dalam kitab Al-Matsnawi karya Jalaludin Rumi mengenai tobatnya seorang pemuda bernama Nasuh.

Dikisahkan kala itu Nasuh bekerja sebagai pelayan di pemandian perempuan. Saat bekerja, ia menyamar dengan berpakaian perempuan agar identitasnya tidak terbongkar. Namun, selalu saat bekerja ia memiliki kebiasaan buruk yang hina yang ia lakukan terhadap para perempuan yang datang ke pemandian.

Suatu hari, mata hati Nasuh terbuka. Ia tersadar akan betapa hina perbuatannya itu. Kemudian Nasuh memutuskan untuk meminta pertolongan oleh seorang yang suci dan berharap ampunan dari Allah SWT.

Esok harinya Nasuh bekerja seperti biasa. Ia sudah tidak lagi melakukan kebiasaan buruknya itu. Namun di hari itu, terdengar kabar bahwa salah satu pengunjung pemandian kehilangan permatanya. Mendengar kabar tersebut, Raja memerintahkan petugas untuk melarang semua pengunjung dan pekerja yang berada di tempat kejadian keluar dari area pemandian dan memerintahkan untuk menggeledah semua pengunjung dan pekerja.

Mendengar perintah itu, Nasuh ketakutan karena jika penyamarannya terbongkar, maka hukuman mati akan dijatuhkan padanya. Dalam ketakutan Nasuh berdoa kepada Allah SWT agar diberikan keselamatan hingga terjatuh pingsan dan tak sadarkan diri karena rasa takut yang amat luar biasa.

Ketika Nasuh mulai sadar dan bangun, permata sudah ditemukan sebelum giliran Nasuh diperiksa. Nasuh selamat dari ancaman hukuman mati dan sejak dari itu, Nasuh bertaubat dengan sungguh-sungguh tidak akan kembali pada perbuatan maksiatnya.

Dari kisah Nasuh, mengajarkan kita untuk bertaubat dengan sungguh-sungguh dan bertekad tidak akan mengulangi kesalahannya lagi, meskipun ada kesempatan untuk mengulanginya.

Tata Cara Pelaksaan Salat Taubat

Dikutip dari situs Nahdlatul Ulama, Syekh Nawawi Banten menyampaikan dalam kitabnya Nihâyatuz Zain (Bandung: Syirkah Al-Ma’arif, tt, hal. 106), bahwa bila taubat yang dilakukan seseorang itu benar maka secara pasti ia akan melebur dosa yang telah dilakukan meskipun itu dosa besar seperti kufur dan lainnya. Salah satu cara untuk memulai langkah bertaubat adalah dengan melakukan salat sunnah dua rakaat yang disebut salat taubat.

Pelaksanaan salat taubat tidak berbeda dengan pelaksanaan salat pada umumnya. Adapun niat salat taubat adalah:

أُصَلِّي سُنَّةَ التَّوْبَةِ

“Ushallî sunnatat taubati (saya berniat shalat sunnah taubat).”

Setelah selesai salat dua rakaat kemudian dilanjutkan bertaubat dengan membaca istighfar yang disertai dengan penyesalan, tekad kuat untuk menjauhkan diri dari perilaku dosa dan tidak akan mengulanginya lagi.

Namun demikian Syekh Nawawi juga menganggap sah salat taubat yang dilakukan setelah orang yang bersangkutan bertaubat, bukan sebelumnya. (*).

Share
Berita Terkait
Komentar

Copyright © 2012 - 2020 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.