• Home
  • Opini-Tokoh
  • Mualaf Abdullah Hakim Quick, Terinspirasi Kerajaan Islam Mali Afrika
Senin, 08 Juni 2020 08:10:00

Mualaf Abdullah Hakim Quick, Terinspirasi Kerajaan Islam Mali Afrika

JAZIRAH, - Lahir dan besar di lingkungan Kristen yang taat, tak membuat pemilik nama lengkap Abdullah Hakim Quick ini, tumbuh sebagai pribadi yang fanatik.

Justru, di usia yang relatif muda 17 tahun, saat ia dikader sebagai pastur dan rohaniawan ulung, daya kritisnya semakin menguat. 

Keingintahuannya terhadap teologi dan aspek-aspek ketuhanan kian membuncah. Quick mulai mempertanyakan tentang ibadah dan agama. 

Sejumlah ritual keagamaan yang diselenggarakan pada saat itu mulai tidak masuk akal baginya. Banyak orang hanya menerima apa yang harus dilakukan sebagai pengikut agama. "Pertanyaan ihwal agama dianggap misteri begitu saja. Jadi tidak perlu dijawab," katanya.

Kendati tidak mendapatkan jawaban memuaskan, tak menyurutkan rasa keingintahuan yang semakin besar dalam diri Quick. Keingintahuan lebih banyak tentang agama dan konsep Tuhan membuat Quick berurusan dengan tumpukan buku, film dokumenter, dan ratusan informasi dari majalah atau koran. 

Lokasi rumah Quick yang dekat dengan sejumlah universitas utama di AS menguntungkannya. Ia mendatangi Cambridge Univesity untuk mencari lebih banyak buku. 

Pria berdarah Afrika ini membaca buku tentang semua agama yang ada di dunia. Tidak hanya Kristen, tetapi juga agama lainnya.

Ia mencoba untuk mengenal dunia di luar Amerika. Khususnya, belajar tentang asal-usul nenek moyangnya dari Afrika."Ketika itu saya tahu tentang Kerajaan Mali. Sebuah kerajaan besar di Afrika yang memilih Islam sebagai agama utama," katanya. 

Kisah ini membuat Quick penasaran tentang Islam. Pertanyaan yang muncul dalam benaknya, mengapa kerajaan besar memilih Islam sebagai landasan spiritualitas mereka. 

Kenyataan ini membuat Quick mulai mempelajari Islam lebih jauh. Ia mulai mempelajari tentang Timur Tengah, sumber Islam dilahirkan. Timur Tengah bukan hal yang asing bagi Quick, hanya saja saat itu ia tidak terlalu tertarik dengan negara-negara yang ada di sana.

Seiring waktu, Quick semakin banyak mengenal Islam. Baginya, Islam agama yang sangat menarik. Islam tidak membeda-bedakan seseorang dari status, warna kulit, dan semua nilai sosial yang melekat di dalamnya. "Islam tidak mengenal perbedaan ras," ujarnya.

Pria berusia 67 tahun ini merasa takjub dengan kenyataan tersebut. Ini mengingat kondisi di Amerika pada 1960-an, menjadi seorang Afrika-Amerika seperti sebuah kutukan. 

Quick merasa kehidupan di Amerika tidak manusiawi bagi dirinya yang berdarah Afrika. Akhirnya, ia memutuskan untuk pindah ke Toronto dan meninggalkan bangku kuliah. Saat itu imigran Muslim yang ada di Toronto tidak terlalu banyak.

Quick mulai belajar tentang Islam dari warga setempat. Ia juga pergi ke perpustakaan dan mulai membaca. Semakin banyak ia membaca, semakin ia menyadari bahwa mengajar adalah minat yang ada di dirinya. 

Seiring berjalannya waktu, Quick mengetahui bahwa Islam adalah agama yang hanya mengenal satu Tuhan. Allah SWT bertanggung jawab untuk keberadaan para nabi. Saat membaca hadis, ia terkesan dengan cara hidup Nabi Muhammad SAW yang penuh dalam bimbingan, disiplin, dan perdamaian. Akhirnya pada 1970, hidayah tak lagi bisa dibendung. Quick memutuskan untuk memeluk Islam.

Kini Quick selalu berdiri melawan rasisme dan etnosentrisme. Quick telah menjadi  advokat untuk membela hak-hak perempuan dan mendorong pemberdayaan anak muda. Ia juga mendirikan lembaga pelayanan sosial pertama bagi umat Islam di Toronto, Kanada, yang bernama  ISSRA. (*).

Share
Berita Terkait
Komentar

Copyright © 2012 - 2020 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.