Rabu, 03 Desember 2014 06:46:00

Guru dituntut untuk Dapat "Menulis"

Bupati H Herliyan Saleh memasangkan jaket Bengkalis Mengajar. (hms)
Loading...
riauonecom, Bengkalis, roc, - Seorang tenaga pendidik atau guru dituntut untuk membiasakan budaya menulis. Sebab, menulis merupakan salah satu syarat mutlak untuk kenaikan pangkat.
            
“Suka tidak suka, mau tidak mau, seorang guru harus membiasakan menulis. Karena kebiasaan menulis sejak dini, membuat guru akan semakin percaya diri bagi saat menghadapi kewajiban menulis karya ilmiah,” ungkap Asisten III Setda Bengkalis H. Herdi Salioso saat membuka Diklat karya tulis ilmiah bagi di Gedung Diklat, Selasa (2/1).
 
Herdi mengatakan, sebenarnya seorang guru punya banyak kesempatan untuk menulis. Misalnya menulis tentang profesi dan suka duka menjadi seorang guru, maupun serba serbi kehidupan guru. Tapi sayangnya, sejauh ini hanya segelintir guru yang punya kemauan untuk menulis tentang pengalamannya.
 
Berdasarkan Permen PAN RB Nomor 16 tahun 2009 tentang jabatan fungsional guru dan angka kreditnya, seorang guru golongn III/b untuk naik pangkat wajib membuat karya tulis ilmiah. “Kalau melihat dari ketentuan ini, guru harus membekali diri dengan budaya menulis. Jika tidak, maka guru akan sulit untuk naik pangkat. Oleh karena saya mendorong, para guru untuk mengasah kemampuan menulis,” tegas Herdi.
 
Untuk menjadi penulis, seorang guru jangan pernah malu menuangkan segala pengalaman profesinya dalam sebuah tulisan. Agar kemampuan menulis yang dimiliki semakin terasah, hendaknya kebiasaan menulis dimulai dari hal-hal terkecil. “Apalagi, selama ini, guru selalu bergulat dengan tulis menulis. Hanya saja, kebiasaan menulis itu, sebatas dalam proses belajar mengajar, sedangkan guru yang memiliki kemauan menulis tentang hal-hal di sekitarnya, masih sedikit,” ujar Herdi.
 
Perkembangan teknologi dan informasi, yang ditandai dengan banyaknya bermunculan media masa dan elektronik, memberikan banyak ruang dan kesempatan bagi guru untuk menulis. Setiap tulisan, bisa dikirimkan ke media masa atau website bahkan bisa di-upload sendiri di media sosial. “Rubrik atau kolom opini yang disedikan media masa maupun elektronik, harus dimanfaatkan bagi guru dalam berekspresi dengan tulisan,” ungkap Asisten III.
 
Sementara itu Kepala Badan Pendidikan dan Pelatihan Kabupaten Bengkalis, T Zainuddin berharap melalui pelatihan ini mampu memberikan motivasi bagi guru untuk membudayakan menulis.
 
Jumlah peserta yang mengikuti diklat karya tulis ilmiah ini sebanyak 40 orang terdiri dari kepala sekolah dan guru se-Kabupaten Bengkalis. Kegiatan berlangsung selama lima hari dari tanggal 2 hinga 6 Desember 2014.(roc/boc)
 
Share
Berita Terkait
  • satu minggu lalu

    Penting, Pendidikan Seks Dini Lindungi Anak dari Kejahatan Seksual

    Pendidikan seks bertujuan agar anak mengetahui tentang tubuhnya.

    KESEHATAN, - Pendidikan seks harus diajarkan pada anak sedini mungkin untuk melindungi buah hati dari pela

  • 2 bulan lalu

    Pemerintah kabupaten Bengkalis terus tingkatkan kualitas pendidikan

    Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Bengkalis Gandeng  Tanoto Foundation:

    riauone.com, Bengkalis - Upaya dalam meningkatkan Sumber Daya Manusia (SDM) di bidangnya, pe

  • 3 bulan lalu

    DPRD Kepri peringatkan Disdik tidak mengancam guru

    Saya sudah lihat bentuk ancamannya

    KEPRI, Tanjungpinang, - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Kepulauan Riau memperingatkan Dinas Pendidikan setempat untuk tid

  • 3 bulan lalu

    Kisah Ooy, Guru PAUD Digaji Rp300 Ribu Per Bulan

    NASIONAL, - Ooy (49 tahun) berangkat sedari subuh dari rumahnya di Karawang, Jawa Barat untuk mengadu ke Mahkamah Konstitusi di Jakarta, Kamis (14/3). Ooy menuntut kesetaraan pe

  • Komentar

    Copyright © 2012 - 2019 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.