• Home
  • Riau Raya
  • Humas Pilih Kasih, Puluhan Media Tolak Kontrak Kerjasama di Pemkab Meranti
Selasa, 20 Februari 2018 17:04:00

Humas Pilih Kasih, Puluhan Media Tolak Kontrak Kerjasama di Pemkab Meranti

Loading...
 
Riauone.com, Meranti - Puluhan wartawan dari Media Online mengembalikan surat balasan Humas Setdakab Kepulauan Meranti terkait kontrak kerjasama media dengan Pemerintah Daerah (Pemda) Kepulauan Meranti tahun anggaran 2018.
 
Dikembalikannya surat balasan kontrak kerjasama tersebut, lantaran Humas Setdakab Kepulauan Meranti dinilai pilih kasih terhadap media yang menjalinkan kerjasama.
 
Surat kontrak kerjasama itu sendiri dikembalikan oleh puluhan awak media kepada Kabag Humas Helfandi SE. MSi didampingi Kasubag Kerjasama Media Yusran SE, saat rapat koordinasi (Rakor) Humas Setdakab Kepulauan Meranti dengan awak media di Kabupaten Kepulauan Meranti, bertempat di Ruang Melati Kantor Bupati Jalan Dorak, Selatpanjang Timur, Senin 19 Februari 2018.
 
"Humas sepertinya memukul gendang perang dengan media. Mereka (Humas Setdakab Kepulauan Meranti) memutuskan anggaran masing-masing media berbanding signifikan, padahal jelas-jelas kita asli putra daerah," ungkap Dedi Yuhara Lubis, salah seorang wartawan, usai Rakor bersama Humas Setdakab Kepulauan Meranti.
 
Sebelumnya, surat balasan kontrak kerjasama media dilayangkan Humas Setdakab Kepulauan Meranti kepada masing-masing media pada Kamis 15 Februari 2018. Di dalam surat tersebut pula tertulis anggaran yang dialokasikan untuk masing-masing media yang menjalinkan kerjasama dengan Humas Setdakab Kepulauan Meranti berupa penerbitan advertorial program kerja Pemerintah Daerah Kepulauan Meranti.
 
Anggaran yang ditetapkan untuk masing-masing media pun bervariasi, dan mirisnya ada media yang sama sekali tidak mendapatkan kontrak kerjasama.
 
"Hal ini jelas menunjukan jika Humas Pemda Kepulauan Meranti pilih kasih terhadap media. Memang kita akui jika ada media baru, kemudian mengajukan kerjasama, tidak bisa disamakan alokasi anggarannya dengan media lama, namun tidaklah harus sejauh itu berbandingannya," tambah Syawaludin, wartawan lainnya.
 
Berdasarkan hal tersebut pula, puluhan media mengembalikan surat balasan kerjasama yang dilayangkan Humas Pemda Kepulauan Meranti.
 
"Kita maklumi jika anggaran di Kabupaten Kepulauan Meranti khususnya di Humas Pemda tiap tahunnya terus mengalami rasionalisasi. Namun, yang kita harapkan itu, bagaimana kita bisa sama rasa, sedikit ya sama-sama sedikit," jelas Sabara Damanik pula.
 
Sementara itu, Kabag Humas Setdakab Kepulauan Meranti Helfandi, dalam rakor tersebut menjelaskan jika verifikasi terhadap media yang akan menjalinkan kerjasama disaring berdasarkan media wartawannya ditugaskan di Kepulauan Meranti, terutama wartawannya benar-benar putra daerah dan luar tapi lama berdomisili di Kabupaten Kepulauan Meranti.
 
"Kita akui memang ada yang belum terdata, mungkin saking banyaknya media," katanya.
 
Helfandi melalui Kasubag Humas Yusran menjelaskan, untuk media Cetak di Kepulauan Meranti yang mengajukan proposal kerjasama berjumlah 29 media, sementara 3 media mingguan tidak bisa diakomodir. Jumlah 26 media yang diakomodir tersebut terdiri 17 media harian dan 9 media mingguan.
 
"Tahun 2017, media cetak yang menjalinkan kerjasama dengan Humas berjumlah 25 media, jadi tahun ini bertambah 4 media baru, sementara anggaran menurun 50 persen," kata Yusran.
 
Sementara untuk media online, tambah dia, tahun 2017 media yang menjalin kerjasama dengan Humas Setdakab Kepulauan Meranti berjumlah 42 media, sementara tahun 2018 media yang mengajukan kerjasama berjumlah 69 media, 16 media diantaranya tak bisa diakomodir.
 
"Anggaran untuk media online tahun ini mengalami penurunan sebesar empat puluh persen. Jadi, yang jelas semua media mengalami penurunan anggaran," tambah dia.
 
Rapat koordinasi antara Humas Setdakab Kepulauan Meranti dengan awak media pagi hingga siang itu belum menemukan jalan keluar. Sejumlah wartawan meyakini jika Humas Setdakab Kepulauan Meranti ada mengakomodir sejumlah media yang tidak ada wartawannya di Kepulauan Meranti. Humas mengakui, namun katanya hanya 2 persen dan dengan alasan titipan atasan.
 
"Sembilan puluh delapan persen media yang menjalin kerjasama (kerjasama dengan Humas Setdakab Kepulauan Meranti, red) kami yakini wartawannya ada di Kepulauan Meranti, dan dua persen sisanya yang luar (luar kota, red)," ungkapnya.(and) 
 

 

Share
Loading...
Komentar

Copyright © 2012 - 2018 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.