• Home
  • Riau Raya
  • Unjuk Rasa Penolakan UU Cipta Kerja di Pekanbaru Riau, Ribuan Mahasiswa Turun ke Jalan
Kamis, 15 Oktober 2020 10:58:00

Unjuk Rasa Penolakan UU Cipta Kerja di Pekanbaru Riau, Ribuan Mahasiswa Turun ke Jalan

RIAU, PEKANBARU – Aksi demo ribuan elemen mahasiswa yang tergabung dalam Gerakan Rakyat dan Mahasiswa (Geram), yang menunut penolak undang-undang omnibus law cipta kerja, berakhir damai, setelah aspirasi mereka diterima oleh Wakil Gubernur Riau, Edy Natar Nasution, di depan Kantor Gubernur Riau, Selasa (13/10).

Wakil Guberur Riau, Edy Natar Nasution, mengatakan, ia telah membacakan apa yang menjadi keinginan mahasiswa. Dan aspirasi mahasiswa akan disampaikan kepada Presiden sesuai dengan surat yang telah disampaikan oleh Gubernur Riau, baik dari buruh maupun dari mahasiswa.

“Mereka minta waktu dan sudah kita penuhi, menjadi keinginan dia. Kemudian dia minta membacakan tiga tuntuan, dan ada tiga tuntutan yang dia bikin, apa yang menjadi keinginan dia saya bacakan. Dan saya sampaikan bahwa tuntuan mereka itu sudah diakomodosikan oleh Pemprov dalam hal ini, surat dari Gubernur kepada Presiden,” ujar Wagubri, usai meneria

Wagubri menyampaikan, ia tidak ada menandatangani apapun terkait dengan permintaan dari mahasiswa, untuk ikut menolak undang-undang omnibus law. Menurut Edy Natar, ia sebagai perwakila pemerintah, tetap mendukung aspirasi mahasiswa, melalui surat yang telah disampaikan oleh Gubernur Riau, meneruskan apa yang menjadi aspirasi Buruh dan mahasiswa.

“Ini artinya apa yang menjadi keinginan dia didalam tuntutan itu sudah diteruskan oleh Gubernur. Itulah sikap Pemerintah sendiri, mereka hanya saya meminta membacakannya. Saya tidak ada meneken apapun, karena memang tadi dia meminta saya hanya membacakan aspirasi mereka,” kata Wagubri.

Sementara itu, dari tiga tuntutan elemen mahasiswa, mereka meminta agar apa yang menjadi tuntutan mereka disampaikan kepada DPR RI dan Pemerintah pusat. Dan mereka mentakan tidak ada yang membayar mereka dalam aksi demo ini. Dan ini murni dari tuntutan mereka kepada pemerintah untuk membatalkan undang-undang omnibus law cipta kerja.

“Tuntutan kami kepada pemerintah, Pertama menolak dengan tegas UU Cipta Kerja (Omnibus Law) dan menuntut dibatalkannya UU Cipta Kerja. Kedua, mendesak Presiden RI menerbitkan Perppu terkait UU Cipta Kerja (Omnibus Law). Dan Ketiga, mengecam keras perilaku dan tindakan represif yang telah dilakukan aparat kepolisian,” teriak koordonator aksi demo.

“Kami turun tidak ada yang membayar. Kami disini dari berbagai kampus ingin menyampaikan aspiras, menolak Undang-undang Cipta Kerja yang lebih banyak berpihak kepada pebisnis,” teriaknya lagi.

Usai menyerahkan surat pernyataan, ribuan mahasiswa membubarkan diri. Namun sebelum bubar, sempat terjadi keributan kecil diantara mahasiswa, karena mereka tidak mendengar dengan jelas apa yang disampaikan oleh Wagubri Edy Natar, setelah menunggu lebih dari dua jam, mulai dari pukul 15.30 WIB hingga pukul 18.00 WIB. Namun aksi keributan kecil antar mahasiswa tersebut diredakan oleh masing-masing korlan, setelah waktu azan maghrib masuk. (hrc/*).

Share
Berita Terkait
  • 2 minggu lalu

    Plus Minus UU Cipta Kerja Ancaman bagi Warga?, Memanjakan Pebisnis Tambang

    UU Cipta Kerja ini biasa disebut omnibus law karena berisi penyederhanaan 70-an lebih aturan di negeri ini, termasuk soal pertambangan, energi, ketenagalistrikan dan tenaga nukl

  • 2 minggu lalu

    Unjukrasa Omnibus Law UU Cipta Kerja, Ketua DPRD sambut Aspirasi Mahasiswa

    BENGKALIS, PARLEMEN, - Aksi demonstrasi mahasiswa terkait penolakan disahkannya Omnibus Law UU Cipta Kerja kembali terjadi di gedung DPRD Kabupaten Bengkalis, Selasa (13/102020)

  • 3 minggu lalu

    Tolak Omnibus Law, PII Riau Harap Presiden Keluarkan Perppu dan Cabut UU Cipta Kerja

    PEKANBARU- Ketua Pengurus Wilayah Pelajar Islam Indonesia (PII) Riau Aqib Sofwandi meminta kepada Presiden RI Joko Widodo untuk mendengarkan aspirasi buruh, mahasiswa, dan pelaj

  • tahun lalu

    Ingat Saat Dipukuli Aparat, Korban Faisal Amir Tiba-tiba Sering Menangis

    NASIONAL, - Faisal Amir kerap tiba-tiba menangis jika teringat peristiwa pemukulan yang menimpanya saat demo mahasiswa di DPR, 24 September 2019.

    Mahasiswa Universitas Al

  • Komentar

    Copyright © 2012 - 2020 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.